another mathematics story

hoahm, mbah surip sang legend , hari ini meninggal dunia. rest in peace mbah, pasti banyak orang yg akan merindukan mbah dengan segala karakter yg dimilikinya. top, cannot be replaced deh mbah. may god bless you.

dengan apa yg terjadi sama mbah surip , mbah yg sangat ceria dan baik hati gue teringat sebuah cerita dulu.

I Love Mathematics. Entah sejak kapan, pelajaran favorit gue dari dulu adalah Matematika. Speaking of Why, gue gak tahu, namanya juga orang lagi kasmaran.
Salah seorang yang menurut gue cukup berkesan dalam dunia perbendaharaan permatematikaan gue adalah seorang guru baru di kelas 11 (2 SMA). Baru diajar aja sih tepatnya hehe, dia juga yang jadi wali kelas gue waktu kelas sebelas IPA merangkap guru matematika eksklusif kelas 11 IPA namanya Pak Dani, biar singkat panggilnya Pak Dan (ada juga yang Mas Dan, ngikutin guru gue yang lain yang emang manggil Pak Dan dengan sebutan Mas Dan).

Dari cerita yang gue dapet dan gue pernah alamin sendiri, Pak Dan adalah orang yang sangat-amat-super-duper baik banget sekali. Kalau memang sampai Beliau marah berarti emang pas kitanya yang keterlaluan banget. Dari awal masuk gak pernah ada masalah, sampai setelah beberapa saat, Pak Kepsek ngomongin kalo kelas tuh akan diliat kerapihan,kebersihan dan segala macam unsurnya. Dan kalo gak ada yang disalahin wali kelasnya. Salah satu problem yang jadi sorotan di kelas gue adalah MADING atau Majalah Dinding. Dari awal gak ada yang resmi siapa aja yang ngisi mading. Cuma ada satu atau dua orang koordinator mading,dan mereka harus cari anggotanya sendiri.
Pertama kali, kita sekelas diperingatin baik-baik kalau mading harus diisi. Kita pun iya-iya aja, dan nyatanya emang diisi walau belum full. Masih kurang lebih 20-30% saja yang keisi. Diperingatin lagi sama pak Dan, madingnya disuruh dipenuhin. Kita iya lagi, dan nambah sedikit demi sedikit, namun pas sampai deadline masih gak penuh juga, Mas Dan udah kesel banget, dia bilang kalo sampe siang pelajaran dia gak diisi,dia bakalan ngehukum sekelas, anak-anak nganggepnya bercanda, tapi yang gue liat sih dia serius. Ya kita berusaha menuhin, Cuma berhubung ada pelajaran juga, jadi gak bisa menuhin secepat itu, bahan yang mau ditempel sih ada, Cuma belum sempat nempel aja. Mau gak mau kita semua dihukum sekelas dijemur di tengah lapangan, diomelin dan ditinggal. Guru-guru dan kakak kelas yang ngeliat heran gitu Mas Dan bisa marah. Yang nyebelinnya si guru kimia brengsek gue ikut-ikutan ngehukumin anak-anak, sial banget nih orang sok ikut campur aja. Semuanya berakhir ketika ketua kelas gue akhirnya berunding sama Pak Dan. Akhirnya kita semua dibebaskan dari hukuman dan mading puin diisi beneran.

Itu Cuma salah sekian dari kemarahan Mas Dan ke kita. Kayaknya emang kita murid paling sialan plus gatau diri deh. Kebukti beberapa kali Mas Dan marah di kelas. Gara-gara kita ribut, gara-gara kita gak merhatiin di kelas, gak bikin tugas, telat masuk, pokoknya kita kayanya bikin beliau jengkel mulu, padahal dia sabaaaaar banget ngadepin para makhluk bengal ini. Sampai mungkin kesabaran dia udah di tapal batas,kita jadi diomelin parah, ditinggal, dihukum, dibentak apapun lah, gue sih ngerasanya worth banget kita digituin, secara kita memang kurang ajar banget. Tapi gue baru bener-bener ngerasain dia marah banget pas kelas tiga dia diem aja dan keluar dari kelas tanpa ngasih tahu apa-apa. Walau bagaimanapun beliau marah ke kita, begitupun gue tau di sisi lain hatinya beliau sayang banget sama kita semua,kalo gak beliau gak akan marah banget kaya gitu. Dan begitu pun sebaliknya, kita semua sayang banget sama beliau, Gw jadi kangen diajarin lagi nih sama Beliau.
Akhir kelas dua berarti akhir pelajaran matematik sama dia dan akhir dia jadi wali kelas kita. Dia bikin seru pelajaran matematik dengan membuat cerdas cermat matematika, dia ngasih juga hadiah duit dari kas dan (dibela-belain) dari dia. Dasar anak pada mata duitan, segala cara di halalin buat dapet duit. Emang dasar orang curang di laknat oleh Allah memang, yang tadinya udah mau menang kebalap aja gitu. Kebenaran juga pasti menang, buktinya gue dan tim gue menang hahahaha, walau udah dicurangin, piss men.

As an ending, dia sempet cerita tentang banyak hal, mulai dari kisah alam semesta, nabi dan kita. Bagaimana kebesaran Allah di sudut pandang dia dan ngaitin dengan kehidupan dan dengan kita semua. Baru kali itu, anak-anak sekelas bener-bener nurut dan diem dengerin dia ngomong. Seru,mengharukan dan sedih juga, soalnya dia ngomong as if itu bener-bener the least yang bisa dia ajarin ke kita, gak di kelas dua, kelas tiga , seterusnya atau kapanpun. Like the story before he gone for long time period. Gue sempet berfikir kalau mungkin waktu itu adalah saat terakhir dia, biasanya orang baik selalu aja dapet tanda-tanda dan memberikan sesuatu sebagai perbekalan kepada mereka yang disayanginya. Dalam hati gue sedih-sesedih-sedihnya mikirin itu. Apakah benar atau tidak gue pun gak tahu. Sedih? Iya. Karena gue ngerasa dari sekian banyak murid-muridnya Mas Dan di sebelas IPA, gue adalah orang yang paling sering ngabisin waktu sama Mas Dan dengan segala bimbingannya. Dan Beliau adalah salah seorang motivator buat gue untuk stay in my achievement or get higher higher and higher.

Akhir kelas dua kita semua sekelas sepakat untuk menghadiahkan sesuatu ke beliau sebagai tanda sayang kita sama beliau yang sudah sangat berjasa banget buat kita. Dari sampah yang ga bisa apa-apa, sampai akhirnya terasah kaya sekarang.

Walau apa yang beliau omongin di kelas dua akhir gak kejadian beneran (dimana beliau bilang beliau gak tahu ada kesempatan gak buat kita ketemu lagi) kita sangat seneng banget beliau bisa ngajar kita lagi, ketemu lagi di kelas 12 IPA dan ngelakuin banyak hal (dan pastinya gue seneng banget apa yang jadi firasat gue salah) . Beliau sampai akhirnya juga bantuin gue buat ngedapetin kampus dengan semua yang diajarin dia, dia rela ngelakuin banyak hal, fotocopy seabrek, ngasih motivasi , semangat dan lain-lain buat kita, emang dasarnya kita-kita aja yang gak ngehargain, gue sih menganggap apa yang dilakuin Mas Dan adalah bukti kebaikannya dia buat kita, bahkan untuk dia yang sudah bukan menjadi wali kelas kita lagi, perhatiannya sama murid gak jauh beda seperti seolah kita masih di Wali Kelas-in sama dia, atau bahkan anak sendiri.

Gue juga banyak banget ngerasain gimana baiknya Mas Dan ke gue, kalau dipikir gue banyak banget ngabisin waktu sama dia dibanding anak angkatan gue yang lain. Gue sering beberapa kali ngobrol sama dia, dibimbing sama dia buat banyak hal (termasuk perlombaan), going to jogja bareng dan bahkan kalau yang belum tahu, Mas Dan sempet memperjuangkan untuk mengembalikan apa yang seharusnya menjadi milik gue dan temen gue buat hal yang terkait dengan moment Jogja. Gue bersyukur banget kalau memang akhirnya beliau harus mengakhiri karir mengajarnya di SMA gue at least setelah gue lulus, gue gak kebayang aja gimana gue bisa lulus SMA dan seleksi universitas kalau gak ada beliau. Di akhir kelulusan gue pun beliau (yang bukan wali kelas gue) sempet-sempetin nelpon gue untuk mempertanyakan kesiapan gue mengemban salah satu tugas buat wisuda yang bahkan wali kelas gue gak nelpon langsung ke gue sama sekali. Dan gak akan pernah ada yang bisa gue berikan ke beliau kecuali terima kasih banyak dan prestasi gue setelah lulus, walau menurut gue masih belum cukup banget.

Gue harus semangat nih kuliahnya! Untuk nunjukkin ke beliau kalau dia udah sukses mendidik gue sebagai salah satu anak didik yang bisa dia percaya. Karena percaya atau enggak , salah satu penyesalan terdalam gue ketika hasil UAN dibagiin adalah saat gue gak bisa memenuhi harapan Beliau untuk mendapatkan Nilai sempurna sesuai harapan beliau. Saya udah berusaha Pak, apapun hasilnya, bahkan saya selalu menghargai bapak dengan tidak menyianyiakan waktu yang sudah bapak curahkan untuk mengajari saya dan untuk motivasi percaya pada diri sendiri.
Entah kapan gue bisa ketemu beliau lagi, beberapa kali balik ke sekolah gue gak pernah ketemu beliau lagi, katanya ia jadi mengajar di dua sekolah makanya jarang keliatan. Semoga masih ada waktu buat gue membawa balik prestasi gue ke Beliau dan membuktikan bahwa Beliau berhasil ngajar gue.

Semoga sukses ya Pak untuk semuanya! I’ll pray for you.. Saya janji gak akan lupa apa yang sudah Bapak berikan untuk saya. Dan terima kasih untuk semuanya.

2 comments:

wawa said...

huaaa laaan... jadi kangen pak dani nih.. iya ya pas mading kita ampe dijemur segala. klo dipikir2 emang kita BUANDELL nya banget banget.. hahahhaa... Miss pak dani dan tulisan timbulnya (the only teacher in Al-Azhar that more creative than the art teacher)..

Arland said...

Iya wa,huhu